Saturday, March 14, 2009

si kucing putih.

Jam 7:46

Jam dikamar gw.

Setelah lama banget gw ga nulis.ntah knapa, pagi ini, gw sangat sangat pengen nulis. Akhirnya gw didepan monitor sekarang. Menaruh jari-jari gw diatas keyboard, dan ntah mulai menuliskan apa, gw juga gatau. Gw hanya pengen nulis. Apa pun itu.

Lagu Road to heaven nya five for fighting dari tadi gw repeat mulu. Meskipun gw ga ngerti arti lagunya. Pagi ini lagu ini asik aja gw denger.MySpaceNtah apalagi yang mo gw tulis.

Sekitar jam 06:30 pagi ini. seekor makhluk ciptaan Tuhan mati dengan cukup tragis. Tadi pagi waktu gw mo balik kekosan. Tepatnya saat gw masih didepan markas komando menwa ui, saat gw masih siap-siap mo balik kekosan, gw liat seorang bapak dikejauhan yang mulai masuk pintu gerbang markas, dari jauh gw bisa liat, ternyata Beliau Bapak supir taksi yang biasa mangkal di depan halte persis didepan markas menwa ui, baju biru si Bapak yg buat gw berkesimpulan seperti itu. tapi, bukan soal baju atau profesi si bapak yg gw mo certain. Si bapak, datang tidak dengan tangan kosong, ditangan kirinya si Bapak nenteng-nenteng kucing putih. Gak gerak-geraknya si kucing ngebuat gw langsung berkesimpulan bahwa si kucing telah mati.

Ternyata si bapak mo nguburin si kucing di tanah kosong samping markas, dengan dibantu satria, temen gw, si bapak mulai menguburkan kucing putih. Kucing putih itu mati di gigit anjing. Si bapak crita, anjing itu ngejar-ngejar 3 kucing, karena takdir, si kucing putih inilah yg akhirnya mati. Si bapak kesal, karena anjing yg gigit kucing itu anjing peliharaan, majikannya yg jelas-jelas liat anjing pliharaannya gigit tu kucing ternyata diem-diem aja, adem ayem aja, mkanya si bapak terlihat ckup kesal.

Gw liat waktu si kucing putih dikuburin. Mengingatkan gw, kalo mati adalah misteri. Cuma Allah yg tau. Si kucing putih, yg mungkin tadi lagi maen petak umpet sm 2 orang temannya, ato lg jogging bareng keluarganya tiba-tiba di kejar-kejar seekor anjing, di kejar, di kejar, dia lari, terus lari, dan akhirnya, tertangkap, lalu si anjing tak segan menggigit, makhluk kecil yang mungkin beberapa saat sebelumnya sedang gembira, jogging bersama teman-teman atau keluarganya. Dan lihat, akhirnya mati. Hanya dalam hitungan menit. RIP kucing. . .

Mungkin si kucing ga nakal waktu hidupnya, rajin menabung dan membantu Ibu (lohh loooh).MySpaceMungkin si kucing ga suka nyolong ikan, karena dia vegetarian. Makanya, akhir hidupnya walau pun tragis, jasadnya di kubur dengan baik. Ga mati membusuk di pinggir jalan. Tapi cukup di perut bumi ibu pertiwi. yang nantinya menyuburkan tanah tersebut. Menjadi berguna walau pun sudah tiada. MySpace

Allah punya banyak cara mengingatkan makhluknya. Mungkin lewat mati nya si kucing putih pagi ini, mengingatkan orang-orang disekelilingnya akan mati. teman-teman gw, gw, si Bapak berbaju biru, dan mungkin si pemilik Anjing, siapa tau dia menyesal ngebiarin peliharaannya ngegigit si kucing putih sampai mati sekarang. Dan dia jadi ingat mati, dan sadar bahwa Anjingnya HARUS jadi vegetarian supaya ga beringas lagi. Who knows. Dan mungkin temen-temen yang uda baik hati ngebaca tulisan ini.

Setiap kejadian, baik itu yang indah-indah atau pun tidak, terselip hikmah didalamnya. Meskipun kadang kita ga menyadarinya. Terima atau tidak, tidak semua hal menyenangkan yang kita terima. Seperti kata PADI, Hidup tak selamanya indah. dengan adanya hikmah disetiap kejadian yang kadang tak indah itu, maka jadikanlah yang tak indah itu menjadi indah.

Everything need a process.

Yang tak indah akan indah pada waktunya.

Enak ya ngomongin yang indah indah. hha. gw jadi bingung, postingan ini gw kasi title “indah” ato “si kucing putih” yak. . ??



*******35 detik kemudian**********



Finally. Setela indah VS si kucing putih berseliweran dikepala gw sesaat.

And the winner iiiiiisssss. . . SI KUCING PUTIH.MySpace

2 comments:

chie_luv_benzema said...

y ampyuunn...
sebagai peciNta kuciNg...aq merasa turut beRduka ciTa...
baex bapak itu mw nguburin...

*hikz..hikz..jdi terhaRu...*

h e r said...

iyaa. .
sebagai pecinta keong gw juga turut berduka.
*loh looh